demi masa

DEMI MASA! SESUNGGUHNYA MANUSIA ITU ITU DALAM KERUGIAN. KECUALI ORANG-ORANG YANG YANG BERIMAN DAN BERAMAL SOLEH, DAN MEREKA PULA BERPESAN-PESAN DENGAN KEBENARAN SERTA BERPESAN-PESAN DENGAN KESABARAN”. Surah Al-`Asr: 1-3

Bila datang ajalnya,tidak pula tercepat dan tidak pula terlambat walaupun sesaat  – al a’raf:34

 

Semalam saya menerima dua berita kematian. Ayah Lope sms Abi,  beritahu yang Mak Kasih (ibu mertua Ayah Lope) telah kembali ke rahmatullah. Keduanya, pemergian mengejut seorang pelajar saya, Mohd Rizal. Al-Fatihah.. Semoga ruh mereka dilimpahi rahmah dan kasih sayang Allah..

Demikianlah ajal tiba tak kira umur usia. Hidup manusia ibarat lampu dinding..apabila minyak sudah kering, ia akan padam sendiri. Namun penghujung jalan masih jauh. Setelah dunia ditinggalkan, alam yang lain pula menanti.. tempat segala amal perbuatan kita ditimbang seadilnya.

**********************************************************************

Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan seseorang dan kemudian mereka menarik ruhnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain yang masuk dan menarik ruh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Kemudian datang pula satu kumpulan malaikat yang lain, masuk dan menarik ruhnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar. Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik ruh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasulullah SAW lagi:

“Kalau orang yang bernazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibril a.s. akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang bernazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibril a.s.”

“Kalau orang yang bernazak itu orang munafik, maka Jibril a.s. akan menebarkan sayapnya di sebelah kiri. Maka orang yang bernazak itu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.”

Dari sebuah hadis yang lain, Rasulullah bersabda, bahawa apabila Allah SWT menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya, maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut ruh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata:

“Tidak ada jalan bagimu mencabut ruh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah SWT.”

Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada Allah SWT dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu. Lalu Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain.”

Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah daripada Allah SWT maka malaikat maut pun cuba mencabut ruh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan:

“Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut ruh orang mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan.”

Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut ruh orang mukmin dari arah tangan, maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukannya sebab kaki berkata:

“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu.”

Apabila gagal malaikat maut mencabut ruh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata:

“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir.”

Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut ruh orang mukmin dari arah mata, tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka mata berkata:

“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah.”

Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah SWT. Kemudian Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikat-Ku, tulis AsmaKu di telapak tanganmu dan tunjukkan kepada ruh orang yang beriman itu.”

Sebaik saja mendapat perintah Allah SWT, maka malaikat maut menghampiri ruh orang itu dan menunjukkan Asma Allah SWT. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah SWT, maka keluarlah ruh tersebut dari arah mulut orang mukmin dengan tenang.

Abu Bakar r.a. telah ditanya tentang ke mana ruh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar r.a:

“Roh itu menuju ketujuh tempat:

1. Roh para nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin.

2. Roh para ulama menuju ke syurga Firdaus.

3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke syurga Illiyyina.

4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.

5. Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara, tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.

6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.

7. Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka disiksa berserta jasadnya sehingga sampai hari kiamat.”

Telah bersabda Rasulullah saw:

“Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:

1. Orang-orang yang mati syahid.

2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan.

3. Orang yang berpuasa dihari Arafah.”

 

Rahsia solat awal waktu

Salam untuk semua. Ini adalah kandungan e-mail yang saya terima dari seorang sahabat. Cuma sumber asalnya saya tak pasti. Namun ada signifikan pada kandungannya, semoga sama-sama ambil manfaat.

“Setiap peralihan waktu solat sebenarnya menunjukkan perubahan tenaga alam. Ini yang boleh diukur dan dicerap melalui perubahan warna alam. Rasanya fenomena perubahan warna alam adalah sesuatu yang tidak asing bagi mereka yang terlibat dalam bidang fotografi, betul tak ?

Sebagai contoh, pada waktu Subuh alam berada dalam spektrum warna biru muda yang bersamaan dengan frekuensi tiroid yang mempengaruhi sistem metabolisma tubuh. Jadi warna biru muda atau waktu Subuh mempunyai rahsia berkaitan dengan penawar/rezeki dan komunikasi.
Mereka yang kerap tertinggal waktu Subuhnya ataupun terlewat secara berulang-ulang kali, lama kelamaan akan menghadapi masalah komunikasi dan rezeki. Ini kerana tenaga alam iaitu biru muda tidak dapat diserap oleh tiroid yang mesti berlaku dalam keadaan roh dan jasad bercantum (keserentakan ruang dan masa) – dalam erti kata lain jaga daripada tidur.
Disini juga dapat kita cungkil akan rahsia diperintahkan solat diawal waktu. Bermulanya saja azan Subuh, tenaga alam pada waktu itu berada pada tahap optimum. Tenaga inilah yang akan diserap oleh tubuh melalui konsep resonan pada waktu rukuk dan sujud. Jadi mereka yang terlewat Subuhnya sebenar sudah mendapat tenaga yang tidak optimum lagi.

Warna alam seterusnya berubah ke warna hijau (isyraq & dhuha) dan kemudian warna kuning menandakan masuknya waktu Zuhur. Spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi perut dan hati yang berkaitan dengan sistem penghadaman. Warna kuning ini mempunyai rahsia yang berkaitan dengan keceriaan. Jadi mereka yang selalu ketinggalan atau terlewat Zuhurnyaberulang-ulang kali dalam hidupnya akan menghadapi masalah di perut dan hilang sifat cerianya. Orang yang tengah sakit perut ceria tak?

Kemudian warna alam akan berubah kepada warna oren, iaitu masuknya waktu Asar di mana spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi prostat, uterus, ovari dan testis yang merangkumi sistem reproduktif. Rahsia warna oren ialah kreativiti. Orang yang kerap tertinggal Asar akan hilang daya kreativitinya dan lebih malang lagi kalau di waktu Asar ni jasad dan roh seseorang ini terpisah (tidur la tu …). Dan jangan lupa, tenaga pada waktu Asar ni amat diperlukan oleh organ-organ reproduktif kita.

Menjelang waktu Maghrib, alam berubah ke warna merah dan di waktu ini kita kerap dinasihatkan oleh orang-orang tua agar tidak berada di luar rumah. Ini kerana spektrum warna pada waktu ini menghampiri frekuensi jin dan iblis (infra-red) dan ini bermakna jin dan iblis pada waktu ini amat bertenaga kerana mereka resonan dengan alam.Mereka yang sedang dalam perjalanan juga seelok-eloknya berhenti dahulu pada waktu ini (solat Maghrib dulu la …) kerana banyak interferens (pembelauan) berlaku pada waktu ini yang boleh mengelirukan mata kita. Rahsia waktu Maghrib atau warna merah ialah keyakinan, pada frekuensi otot, saraf dan tulang.

Apabila masuk waktu Isyak, alam berubah ke warna Indigo dan seterusnya
memasuki fasa Kegelapan. Waktu Isyak ini menyimpan rahsia ketenteraman dan kedamaian di mana frekuensinya bersamaan dengan sistem kawalan otak. Merekayang kerap ketinggalan Isyaknya akan selalu berada dalam kegelisahan. Alam sekarang berada dalam Kegelapan dan sebetulnya, inilah waktu tidur dalam Islam.

Tidur pada waktu ini dipanggil tidur delta dimana keseluruhan sistem tubuh berada dalam kerehatan. Selepas tengah malam, alam mula bersinar kembali dengan warna putih, merah jambu dan seterusnya ungu di mana ianya bersamaan dengan frekuensi kelenjar pineal, pituitari, talamus dan hipotalamus. Tubuh sepatutnya bangkit kembali pada waktu ini dan dalam Islam waktu ini dipanggil Qiamullail.
solat

Begitulah secara ringkas perkaitan waktu solat dengan warna alam. Manusia kini sememangnya telah sedar akan kepentingan tenaga alam ini dan inilah faktor adanya bermacam-macam kaedah meditasi yang dicipta seperti taichi,qi-gong dan sebagainya. Semuanya dicipta untuk menyerap tenaga-tenaga alam ke sistem tubuh.

Kita sebagai umat Islam sepatutnya bersyukur kerana telah di’kurniakan’ syariat solat oleh Allah s.w.t tanpa perlu kita memikirkan bagaimana hendak menyerap tenaga alam ini. Hakikat ini seharusnya menginsafkan kita bahawa Allah s.w.t mewajibkan solat ke atas hambanya atas sifat pengasih dan penyayang-Nya sebagai Pencipta kerana Dia tahu hamba-Nya ini amat-amat memerlukannya.

Adalah amat malang sekali bagi kumpulan manusia yang amat cuai dalam menjaga solatnya tapi amat berdisiplin dalam menghadiri kelas taichinya …”

Alhamdulillah, dah jumpa..

Doa38(Klik pada gambar untuk besarkan)

Salam. Sedikit perkongsian pengalaman saya mengamalkan doa di atas.

Dua minggu lepas saya dijadualkan menghadiri temuduga untuk pelanatikan ke jawatan tetap PPPS DG41. Surat panggilan dari Suruhanjaya Perkhidmatan Pelajaran tersebut hadir ketika saya dan Miza (sahabat sejawat) sedang bertungkus lumus menyiapkan segala keperluan sebelum peperiksaan pertengahan tahun bermula. Panggilan untuk kami agak awal berbanding rakan-rakan lain yang sama-sama posting dulu.

Pada hari kejadian, saya dan Miza bertolak dari Kulim seawal 4.45 pagi dan tiba di tempat temuduga, Hotel Seri Malaysia Alor Setar pada 7.15 pagi. Alhamdulillah, setakat itu semuanya berjalan lancar. Tapi dalam hati kecil saya semacam ada yang tak kena. Perasaan tak sedap tu sebenarnya dah terbetik sejak petang hari sebelumnya; ketika sedang mengajar, tiba-tiba kelopak mata kiri berkedip-kedip hampir seminit sehingga saya terpaksa berhenti sebentar dan mengesat mata. Bagi saya ini petanda kurang baik, biasanya kalau begini akan ada sesuatu yang akan membuatkan saya sedih.

Semacam telah menerima peringatan, saya lebih berhati-hati senyusun segala dokumen yang diperlukan berdasarkan checklist. Setelah yakin semuanya lengkap barulah saya lelapkan mata.. Sehingga pagi esoknya, saya hanya sempat siapkan diri dan qiyam beberapa rakaat sebelum Miza sampai depan rumah.

Tiba masa nama dipanggil, saya menghulurkan fail kepada pegawai SPP yang bertugas memeriksa semua dokumen sebelum calon dipanggil masuk ke bilik temuduga. Selesai menyemak salinan dokumen, pegawai tersebut menyelak fail saya. Tiba-tiba..

“Mana surat tawaran pelantikan cikgu? Tak ada dalam fail ni.” katanya dengan dahi berkerut, masih menyelak fail tersebut.

“Eh, ada dalam fail tu Puan. Boleh bagi saya tengokkan..” Memang saya pasti surat tu ada, saya dah check semalam..

Tiga kali saya ulang selak satu persatu dokumen dalam fail, memang surat asal tu tak ada.

“Tapi Puan, salinannya saya ada..” Hampeh. Ayat ni saya tahu memang tak membantu pun.

“Kita nak surat asal juga, cikgu. Sekarang ni, surat tu ada di mana? “

“Di rumah, Kulim..”

“Hmm..jauh tu. Kalau ada orang boleh hantar, saya akan terima sebelum pukul 11. Kalau tak ada, memang tak boleh temuduga hari ni. Cikgu dah maklumkan?”

Ya Allah.. hanya Dia yang tahu perasaan saya ketika itu. Emosi masih terkawal, nasib baik Puan SPP tu orangnya berbahasa.. Semua calon sedia maklum pada peringatan tegas dalam surat panggilan; Calon yang tidak membawa dokumen lengkap atau tidak membawa dokumen asal tidak akan ditemu duga.

Dipendekkan cerita, Abi dan abang Nuar ( abg ipar) sampai tepat pukul 11 bersama-sama 2 fail peribadi saya. Satu persatu helaian saya periksa, sekali lagi macam sebiji batu besar jatuh atas kepala, saya kecewa. Bayang pun tak nampak..sah, memang tak ada. Ya Allah, ini ujian atau kifarah dosa hamba..

Saya tak dapat sembunyikan perasaan ketika itu. Kasihankan Abi datang dari jauh, sedangkan keadaan tak berubah. Saya tetap tak dapat teruskan sesi temu duga. Juga bimbang tarikh lantikan saya juga akan lewat dari yang sepatutnya.

Macam ni, cikgu balik cari dulu dokumen tu dan hubungi kami bila dah jumpa. Kami akan panggil semula untuk temu duga.” kata pegawai tersebut.

“Tapi, nanti tarikh lantikan saya pun akan lewat juga ke?” kebimbangan saya terpancul.

“Oh, tak.. Cuma lewat temu duga, tarikh lantikan cikgu tak akan terjejas.” jelasnya.

Alhamdulillah..semoga Engkau  mudahkan urusan hamba selepas ini..

Seminggu sejak hari itu saya teruskan usaha mencari dan berdoa (dengan doa di atas). Habis semua fail di bilik dan di meja sekolah saya buka, mana tau mungkin terselit. Satu pagi saya tersedar kira-kira pukul 3 pagi, apa yang saya ingat saya bermimpi berjumpa semula dokumen tersebut walaupun tak dapat ingat di mana saya jumpa. Saya yakin itu alamat positif. Saya tak henti mencari lagi, tapi masih tak jumpa.

Atas nasihat kawan-kawan, saya mula berkira-kira mahu ke KPM untuk selesaikan masalah ini. Pagi tadi saya hubungi KPM, pegawai di sana cuba hubungkan saya dengan Bahagian Perkhidmatan Guru, BPG tapi talian tak bersambut. Saya cuba untuk beberapa kali, namun masih tiada yang menjawab.

Selang beberapa minit selepas saya melepaskan ganggang telefon, Abi call. (Abi ketika itu di Kem PLKN Bukit Besar, program pelajar)

“Anyah, ada berita baik..”

“Berita baik.. Apa Abi?”

“Surat yang hilang tu rupanya ada dalam beg Abi ni..”

“Alhamdulillah..”

Benar, sesungguhnya doa adalah senjata orang mukmin..

Doa Istikharah

Doa48

(Klik pada gambar untuk besarkan)

Doa Mohon Kesembuhan daripada Penyakit

doa351Klik gambar untuk besarkan